Polisi Amankan 402 Kg Sabu Asal Iran Senilai Rp482 Miliar

  • Whatsapp
Kabareskrim Polri Komjen Pol Listyo Sigit (tengah) dan Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Rudy Sufahriadi (2 dari kanan) saat konpers pengungkapan kasus sabu seberat 402 Kg asal Iran. Foto: Divisi Humas Polri.
“Total 341 bungkus plastik dengan berat bruto per bungkus 1.180 gram, 341×1,180 gram, 402.380 gram sabu,”

Kamis 4 Juni 2020 I Pukul 16.05 WIB

Jakarta, IndoPos86 – Kepolisian Republik Indonesia (Polri) menangkap enam tersangka yang terlibat dalam peredaran narkotika berjenis sabu dengan total berat 402 kg di wilayah Sukabumi, Jawa Barat pada Rabu (03/06/2020).

Bacaan Lainnya

Narkotik itu diduga berasal dari Iran dengan yang diedarkan dengan modus transaksi dari kapal ke kapal yang dilakukan di tengah laut Samudera Hindia.

“Berawal dari informasi telah terjadi transaksi narkotik jenis sabu dari Iran,” kata Kepala Badan Reserse Kriminal Polri, Komisaris Jenderal Listyo Sigit melalui keterangan resmi, Kamis (04/06/2020).

Berdasarkan informasi tersebut, pihak kepolisian melakukan pendalaman dan penelusuran terhadap jaringan itu. Penyidik, kata dia, membuntuti dua orang kru kapal yang membawa dua kilogram jenis sabu di Pelabuhan Ratu. Sisanya, kata dia, sabu diamankan dari rumah kosong yang digeledah polisi di Sukabumi.

Kemudian, usai dikembangkan oleh penyidik, pihaknya dapat melakukan penangkapan terhadap tiga orang lainnya dan menggeledah sebuah rumah kosong di wilayah Sukaraja, Sukabumi, Jawa Barat. Para tersangka yakni berinisial BK, I, S, NH, R, dan YF.

Barang bukti sabu asal Iran sebanyak 402 Kg dengan nilai Rp482 Miliar yang berhasil diamankan pihak kepolisian. Foto: Divisi Humas Polri.

“Total 341 bungkus plastik dengan berat bruto per bungkus 1.180 gram, 341×1,180 gram, 402.380 gram sabu,” tutur Listyo.

Menurut Listyo, total nilai dari 402 kg sabu tersebut dapat dikonversi menjadi Rp482 miliar dan dapat dipakai oleh 1,6 juta orang.

Usai penangkapan itu dilakukan, Listyo menjelaskan kepolisian kini akan membawa para tersangka untuk menjalani proses Berita Acara Pemeriksaan (BAP). Kemudian, dia pun akan memeriksa urine tersangka di Biddokes Polri, serta memeriksa barang bukti narkotika tersebut ke laboratorium forensik.

“Melengkapi administrasi guna dilakukan penyidikan,” tutur Listyo.

Atas perbuatannya, para tersangka dijerat Pasal 114 Ayat (2) subsidair Pasal 112 ayat (2) Undang-Undang (UU) RI Nomor 35 Tahun 2020 Tentang Narkotika. (CNNIndonesia.com/IndoPos86).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.