Demo Omnibus Law, Polisi Amankan 400 Orang di Jakarta

  • Whatsapp
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di Polda Metro Jaya, Jumat (10/01/2020). Foto: Lusius Genik/Tribunnews.com.
“Pagi ini kita amankan lagi 150 lebih khususnya yang anarko-anarko ini,”

Kamis 8 Oktober 2020 I Pukul 14.58 WIB

Jakarta, IndoPos86 – Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan hingga saat ini sudah ada sekitar 400 orang yang diamankan terkait aksi demo tolak Undang-Undang Omnibus Law Cipta Kerja.

Muat Lebih

Dari jumlah itu, sebanyak 250 orang ditangkap pada Rabu (07/10/2020) kemarin. Sedangkan 150 orang lainnya ditangkap pada Kamis (08/10/2020) hari ini.

“Pagi ini kita amankan lagi 150 lebih khususnya yang anarko-anarko ini,” kata Yusri kepada wartawan, Kamis (08/10/2020).

Yusri kembali menyampaikan bahwa ratusan orang itu ingin mengikuti aksi demo karena mendapat ajakan. Hal itu diketahui dari hasil pemeriksaan terhadap ponsel milik mereka.

Kata Yusri, pihaknya juga masih terus mendalami siapa pihak yang menyebarkan ajakan untuk melakukan aksi demo tersebut.

Ratusan buruh berunjuk rasa di kawasan Jatiuwung, Kota Tangerang, Banten, Senin (05/10/2020). Foto: Fauzan/ANTARA FOTO.

“Yang bikin rusuh orang yang memang bukan dari buruh atau mahasiswa. Ini yang kita amankan dan kita akan terus melakukan razia kepada mereka-mereka semua.”

Yusri menyebut pihaknya juga langsung melakukan rapid test terhadap ratusan orang yang ditangkap itu. Hasilnya, 10 orang dinyatakan reaktif.

10 orang itu, kata Yusri, saat ini telah dibawa ke tempat karantina di daerah Pademangan, Jakarta Utara untuk menjalani isolasi sambil menunggu hasil swab test.

Lebih lanjut, Yusri menegaskan bahwa pihaknya terus melakukan patroli untuk mencegah massa melakukan aksi demo. Personel gabungan yang diterjunkan, lanjutnya, juga telah disiagakan di sejumlah titik untuk melakukan pengamanan.

“Personel tetap 9.346 kemudian ada 10 SSK ini antisipasi kita untuk kegiatan hari ini. Semua pos-pos tempat kita duduki, tempatkan personel TNI-Polri bersama pmerintah dalam hal ini Satpol PP dan Dinas Perhubungan,” tuturnya. (CNNIndonesia.com/IndoPos86).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *